Di 1/3 Jalan Trimester Pertama

Minggu ini, kehamilan saya menginjak usia 8,5 minggu. Alhamdulillah, kondisi bayinya sehat. Namun, flek ini tak kunjung berakhir, membuat saya harus sering bed rest. Dan banyak sekali cerita yang terjadi selama trimester pertama ini.

Nafsu makan berkurang

Semenjak masuk trimester awal, saya langsung mengalami perubahan drastis terhadap nafsu makan. Pertama, nggak bisa makan banyak-banyak. Kedua, makanan (dan minuman) yang sebelum hamil saya suka banget, entah kenapa jadi enek dan nggak bikin nafsu setelah hamil, bahkan ngebayanginnya aja bikin enek. Misalnya, nasi padang (duh!!), kwetiau siram (dan segala apapun yang berkuah kental), gorengan (dan apapun yang greasy), kopi (arrgh), dan masih banyak lagi. Kebayang nggak dulu saya nggak bisa survive sehari tanpa kopi, sekarang ngebayanginnya aja bikin mual T_T Satu-satu perk yang saya dapatkan sih nggak sampai enek yang bikin muntah (so far cuma muntah dua kali).

Cepet lelah

Biarpun kehamilan ini nggak bikin rewel, saya sering banget cepet ngerasa kelelahan. Meskipun di kantor kerjaannya duduk, nyampe rumah langsung pengen gogoleran. Jalan-jalan di mal cuman satu lantai aja rasanya capekk banget, kadang pulang-pulang malah suka ngos-ngosan, ampe solat pun harus duduk. Daan… jam tidur saya sekarang makin lama. Jam 9 malem sekarang udah teler, malah sering ketiduran dan lupa baca doa (terus mimpi buruk hahaha).

Sering kebelet

Hyahaha siapapun yang tahu saya pasti tahu kalau saya ini beser. I thought I wouldn’t get more beser than this, but I was wrong! Sekarang pastiii aja tiap tengah malem saya kebangun kebelet pipis, minimal sekali, bisa sampai dua-tiga kali sampe pagi. Untungnya minum air putih saya memang cukup banyak, dan memang katanya normal kalau pas lagi hamil lebih sering bolak balik kamar mandi.

Flek

Ini nih yang bikin pusing tujuh keliling. Alamakjang, di usia kehamilan 5 minggu aja saya udah ngeflek, pas lagi jauh dari rumah pula. Cerita lengkapnya di sini.

Saya kira badai sudah berlalu, saya pun masuk kantor seperti biasa. Lalu, minggu lalu saya ambil cuti. Ceritanya mau ambil cuti early Christmas biar akhir taun saya bisa jaga kantor. Ternyata… Semua rencana jalan-jalan batal sudah. Dan Alhamdulillah-nya saya ngikutin insting, karena ternyata pas banget baru cuti, saya ngeflek lagi. Kali ini keluar darah juga seperti sebelumnya.

Karena saya lagi di rumah mertua di Bogor, panik dong, dokter di Jakarta, medical record juga nggak dibawa. Untungnya setelah Whatsapp si dokternya, katanya bed rest aja, nggak usah ke dokter dulu. Jadilah selama seminggu itu saya full bed rest di rumah. Kerjaannya cuma bolak balik kasur-kamar mandi thok. Dan anehnya, di hari Jumat, saya flek lagi, komplit pas pagi, malam, sampai keesokan harinya. Jadwal kontrol pun yang tadinya harusnya Senin, akhirnya harus dimajuin jadi Sabtu karena harus cepet USG ulang.

Alhamdulillah. Si jabang bayi ternyata baik-baik saja. Yang lemah memang rahim saya di mana si kantong kehamilannya belum menempel dengan sempurna. Jadi kegoyang dikit, flek. Capek sedikit, flek.

Begitulah. Semoga dengan istirahat seminggu ini, ditambah vitamin dari dokternya, saya bisa cepet kembali beraktivitas seperti sebelumnya yaaa.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s