Masak untuk Berdua

Sedaaap… sekarang udah punya kategori baru, yaitu Cooking! Sebuah kata yang dulu nggak ada dalam kamus saya hahaha. Ternyata se-nggak bisa masak-nya saya, ternyata kalau dijalani bisa juga. Yah gimana, sekarang tinggal udah sama suami doang. Beli makan tiap hari mahal. Lagian ada dapur di apartemen yang bisa dimanfaatin. Jadi ya terpaksa harus mau belajar masak. Jadi untuk para ibu-ibu bapak-bapak di luar sana yang nggak bisa masak, jangan khawatir. Saya aja yang dulu cuma bisa rebus Indomie aja ternyata (sedikit demi sedikit) bisa. Semoga dengan adanya kategori baru ini, saya istiqomah dalam mengisinya πŸ˜€

Berhubung saya cuma berduaan sama Abang, jadinya emang masaknya yang gampang dan ringkas aja untuk saat ini. Dan beberapa hal di bawah ini yang saya lakukan untuk menghemat waktu di dapur. Siapa tau berguna untuk para newlywed, pasangan muda, atau anak kos πŸ™‚

1. Belanja mingguan/2 mingguan

Biasanya saya dan Abang belanja di tiap awal minggu untuk bahan-bahan makanan fresh; daging, telur, sayuran, kadang makanan kalengan atau kemasan. Kalau masuk freezer, daging segar bisa tahan sampai 2 mingguan, jadi saya nggak khawatir kalau beli 1/2 kiloan karena bisa dipakai untuk beberapa kali makan. Belanja paling maksimal sih 2 mingguan, lebih seringnya seminggu habis. Lagian kalau udah lebih dari 2 minggu udah nggak seger kan yaa..

2. Beli sayur yang awet

Wortel atau kol lebih tahan lama di dalam tempat kedap udara dibandingin sayuran hijau kayak brokoli atau buncis. Kalau lagi pengin bikin salad, saya mending nyetok lettuce dibandingkan selada yang lebih mudah menghitam. Atau kalau mau nyetok sayur hijau, biasanya udah saya plot dulu penggunaannya untuk apa biar gak busuk/layu di kulkas. Saya udah beberapa kali beli daun bawang, terus kepakenya cuma seiprit dan gak abis-abis, ujung-ujungnya dibuang huhu.

3. Tanya mama

Entah kenapa, saya lebih percaya nyokap dibandingin buku resep hahaha. Jadinya kadang kalau nggak yakin, saya nelepon mama, nanyain step by step-nya gimana. Emang loh, resep mama emang nggak pernah gagal!

4. Pakai bumbu instan

Hahaha kalau ini sih andalan saya. Nggak sering sih, tapi saya terbantu banget dengan bumbu serba instan yang ada. Bumbu instan yang biasanya saya beli adalah untuk sayur sop, cap cay, kare, hmm… apa lagi ya? Bumbu spaghetti. Eh ternyata banyak juga haha.

5. Sarapan mudah

Karena waktu di pagi hari pendek karena saya sama Abang harus sama-sama ngantor, jadi kami selalu nyiapin sarapan yang ringkas dan mudah. Misalnya, nyetok roti tawar untuk dibikin sandwich atau french toast. Kami juga pernah nyetok kulit kebab, terus diisi daging ayam dan sayuran, terus taruh deh di kulkas. Jadi pagi-paginya tinggal ngangetin aja. Atau kalau mau yang paling mudah ya, ngangetin makanan sisa semalem πŸ˜€

6. Belanja pakai jasa online

Ini bukan promosi haha. Pertama kali saya nyobain layanan HappyFresh sewaktu bulan puasa lalu. Gara-gara nggak pernah sempet belanja, akhirnya saya coba pakai HappyFresh dan ketagihan! Tinggal masukin item belanjaan yang dimau, terus set tanggal sama waktu pengiriman deh. Meskipun emang nggak ada yang bisa menggantikan asiknya belanja di tokonya sih, soalnya bisa nyomotin barang-barang yang nggak ada di shopping list hihi.

7. Beli

Kalau ini sih udah pilihan terakhir hihi. Gak usah maksa untuk masak tiap hari kok. Kadang kehabisan ide juga dan tentunya m-a-l-e-s. Jadinya ya kadang kami beli di luar juga kalau udah stuckΒ dan kalau lagi ada sesuatu lain yang lebih penting dikerjain, misalnya beberes atau nyuci.

Featured image from here.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s