3 Things I Love & Hate about Jakarta

Libur lebaran ini, saya dapat libur lumayan panjang. Dan selama libur kurang lebih 10 hari ini, saya stay terus di Bogor, back and forth antara rumah orangtua sama mertua. Berhubung lusa udah masuk, besok saya harus kembali lagi ke ibukota. Nah, demi menyambut ‘kepulangan’ saya ke Jakarta hihi, ada beberapa hal yang pengin saya tulis, hal-hal yang mengingatkan dan saya rasakan selama tinggal di Jakarta sekitar 11 bulan belakangan ini.

Yang namanya tinggal di Jakarta, ibukota yang katanya nggak pernah tidur, antara senang dan merana memang beda tipis, haha. Kalau teman-teman baca post-post saya sebelumnya, mungkin tahu sekarang saya tinggal di Jakarta… Senin-Jumat. Sabtu-Minggu-nya tetep pulang ke kota kelahiranku tercinta, Bogor. Nah, sekarang saya mau share beberapa hal yang bikin saya betah dan nggak betah tinggal di Jakarta, hal-hal yang bikin saya sebel sekaligus cinta sama si ibukota.

Macet

Yah ini sih nggak usah ditanya lah ya. Di mana-mana Jakarta nggak bisa lepas dari yang namanya macet, sampe ke jalan-jalan tikus sekalian. Tapiii, bulan puasa lalu rasanya makin parah macetnya. Ya untungnya saya sih tinggalnya sepelemparan batu dari kantor, jalan kaki pun jadi. Kalau saya denger dari temen-temen di kantor, mereka ada yang sampe 2-3 jam di jalan demi untuk ke kantor dan pulang ke rumah sekali jalanΒ padahal rumahnya di Jakarta-Jakarta juga.

Waktu bulan puasa, kalau saya bubaran jam 4 (kantor saya flexi time, yang penting memenuhi jam kerja 8 jam sehari minus lunch break kalau bulan puasa), jalan di belakang kantor udah ampun banget macetnya. Dan selama bulan puasa biasanya saya pulang langsung ke Bogor karena bisa ambil flexi time jam 7 pulang jam 3, itupun udah masya Allah macetnya.

Tapi mungkin karena udah saking numb-nya sama kemacetan di Jakarta.. ya jadinya terbiasa juga dan capek hati sendiri juga kalo ngedumel macet terus.

Oh iya, apartemen saya di Jakarta letaknya di jalan nyempil yang menghubungkan jalan Rasuna Said – Dr. Satrio – Sudirman, jadi sering banyak mobil lalu lalang untuk motong jalan. Karena ukuran jalannya yang mini, suka ada aja kemacetan nggak terduga dan biasanya cuma gara-gara hal receh; ada mobil parkir lah, ada mobil belok terus ada mobil dari arah berlawanan lah. Kalau udah macet banget kayak gini, saya rasanya suka menangis bahagia dalem hati, “Alhamdulillah, ga perlu kena macet, tinggal jalan kaki.” (tangis bahagia)

Mahal

Asli, Jakarta mahal banget. Mau makan yang murahan dikit juga… tetep aja mahal. Rasanya jadi rindu masa-masa jadi mahasiswa di mana bisa makan nasi + lalap + gorengan + sambal cuma seharga 3500 – 5000 rupiah aja! Mau beli bahan makanan sih emang lebih irit, tapi belanjanya juga mahal hahaha. Pergi ke pasar, hmm jalannya mayan jauh. Bukan cuma itu ya, kayak mau nge-laundry baju, beli air galon, beli gas, semua-muanya lebih mahal. Hmm apa lagi ya. Oh iya, biaya rumah sakit juga mahal (untung ada asuransi), terus kalau jalan-jalan di mal sih jangan ditanya lah ya mahalnya hihi.

Airnya kurang segar

Waktu awal saya pindah ke apartemen, tiba-tiba muka saya jadi jerawatan lagi. Dan kali itu jerawatnya kecil-kecil banyak. Satu hilang, terus satu lagi tumbuh di tempat lain… Gitu aja terus. Abis itu akhirnya saya memutuskan untuk cuci muka pakai air mineral botolan. Biar mahal sedikit tapi gapapa yang penting muka saya terselamatkan :”)

Eh tapiii, setelah beberapa lama, saya coba berenti cuci muka pakai air mineral dan pakai air keran terus… Kok ya jadinya malah jerawatnya ilang? Hahaha. Mungkin benar kata pepatah ‘alah bisa karena biasa’. Sampai sekarang saya cuci muka pakai air keran, dan paling jerawatnya muncul hanya 1-2 sekarang. Tapi kalau dibandingin sama air di Bogor yang kalau mandi pagi masya Allah dinginnya, air dingin di Jakarta mah nggak ada apa-apanya hihi.

Banyak kesempatan

Ini sih, alasan utama kenapa saya rela mengadu nasib dan pindah sementara ke ibukota. Bukannya apa-apa, kesempatan kerjanya memang lebih banyak di Jakarta… meskipun saingannya ya juga lebih banyak. Tapi bener deh, dengan biaya hidup yang selangit, memang pendapatan yang dihasilkan pun memang sebanding dengan biaya hidupnya… seenggaknya untuk kelas menengah seperti saya ya. Seenggaknya biaya hidup tercukupi, masih bisa nabung-nabung dikit. Gitulah.

Dekat ke mana-mana

Saya merasakan privilege yang luar biasa semenjak tinggal di Jakarta. Apalagi apartemen saya letaknya persis di tengah-tengah. Mau ke penjuru arah manapun semuanya serba dekat… ya meskipun emang macet sih ya, di mana emang jarak tempuhnya jadi sama aja lama haha. Tapi asli, dulu tuh saya paling males kalau udah diajak jalan ke Jakarta sama temen-temen, karena rumah saya paling jauh di Bogor. Harus berangkat paling duluan, pulang pun nyampe paling terakhir. Tapi semenjak pindah, akhirnya beban itu terangkat, malah saya sekarang yang paling deket kalau pulang hihi.

Segala hal ada

Coba deh bayangin, apa yang nggak ada di Jakarta? Dari moda transportasi, entertainment, lapangan pekerjaan, event-event seru, kantor pemerintahan, dll. Tapi ini bukan dalam artian konsumerisme aja ya…

Jadi gini, beberapa waktu lalu saya sempat mengunjungi sebuah desa yang letaknya jauuuhh… banget di atas gunung. Di sana nggak ada sinyal, nggak ada transportasi umum, infrastruktur yang nggak memadai, bahkan fasilitas layanan pun kayak SMA, Puskesmas, sangat susah diakses sama warga. Sekolah terdekat jaraknya 1 jam perjalanan naik motor dari desa tersebut. Kalau mau akses SMA, mereka harus menempuh waktu 2 jam perjalanan dengan medan jalan bergelombang, rusak, bebatuan, kadang kalau habis hujan becek dan licin.

Sekembalinya saya dari sana, saya langsung tersadar, hidup saya penuh privilege banget ya? Dan kadang hal tersebut jadi taken for granted karena saking terbiasanya mendapatkan privilege itu sehari-hari. Memang, hidup di Jakarta sulit. Penuh tantangan, penuh persaingan. Tapi tentu banyak sisi lainnya yang patut saya syukuri, salah satunya adalah, tempat di mana saya berada, segala hal ada. Jangankan kebutuhan primer, kebutuhan tersier pun bisa dengan sangat terpenuhi dengan segala fasilitas dan hal-hal yang ditawarkan oleh si ibukota.

Nah, kalau kamu, ada nggak sih hal-hal yang bikin kamu cinta sekaligus sebel sama kota tempat tinggalmu sekarang?

Featured image from here.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s